Be The Master

Lahir di KOTA REOG. Dia adalah seorang Magic Ilussion dan juga seorang gitaris. Cris Angel adalah magician panutannya. Baginya hidup adalah sebuah seni, oleh karena itu dia sering memadukan antara Mental action dan Illusion. Walaupun dia berprofesi full sebagai seorang magician, namun sosok pria yang cool ini tetap tidak melupakan pendidikannya.




KETIK: MR VIX_XOU kirim ke 6288 (Rp 2000/sms)
Di jamin Top Cer he2, emang jamu..!!

Next..

Team Work Yang Tangguh

Tim yang dimaksud di sini adalah pemimpin usaha juga para pegawai. Membangun tim yang tangguh membutuhkan proses yang panjang dan konsisten terhadap cita-cita perusahaan. Cita-cita itu termaktub dalam visi perusahaan sebagai landasan ideal dalam mewujudkan tujuan.

Beberapa tips untuk membangun team work yang tangguh :
1. Orientasi pada konsumen
Apa pun yang dilakukan tim perusahaan harus berorientasi kepada konsumen. Bekerja secara efektif dan efesien untuk melayani konsumen.
2. Integritas
Kejujuran, ber-etika, dan menjunjung tinggi professionalisme.
3. Rasa memiliki
Rasa memiliki perusahaan dibuktikan dengan dedikasi dan loyalitas yang tinggi terhadap perusahaan.
4. Kepemimpinan
Mampu menjadi panutan dalam bekerja.
5. Pemberdayaan
Berikan penghargaan bagi yang berprestasi.
6. Kerjasama Tim
Menjaga kekompakan, lakukan perbaikan berkelanjutan, dan saling mengisi kekurangan masing-masing.

Next..

TALK SHOW BLOG DAN GATHERING

Dunia maya (internet) yang semakin menunjukkan eksistensinya di dunia nyata mendapat tanggapan positif dari masyarakat ponorogo. Khususnya di dunia blogging. WEBblog yang saat ini booming di bumi REOG pun diramaikan dengan acara talk show seputar blog. Seperti apa jalannya acara??

Suasana terlihat ramai. Terlihat banyak orang berjalan kian kesana kemari sambil melepas penatnya kehidupan. Di taman alun-alun kota yang indah, tetumbuhan hijau yang menyejukkan, di tambah cuaca yang bersahabat, membuat suasana Pendopo Ponorogo semakin damai.

Hari sabtu sore tanggal 27 Desember 2008 adalah hari yang sangat ditunggu bagi para pencinta bloger ponorogo. Karena pada hari ini akan diadakan acara talk show blog dan gathering sekaligus pengumuman Juara 1, 2, 3 lomba ngeBLOG “Ponorogo d matamu”.

Dengan mengusung tema “blog sebagai media informasi dan sarana promosi wisata daerah”menaruh harapan besar kepada peserta pada khususnya dan masyarakat ponorogo pada umumnya, untuk mulai membudayakan budaya tulis menulis dengan media BLOG khususnya di bidang pariwisata.

Acara yang dilaksanakan di Gedung BAPEDA ini cukup menyita perhatian publik, khususnya anak-anak muda yang suka menjelajah dunia maya. Bagaimana tidak, acara yang pertama kali ada di ponorogo dengan pembicara langsung dari Bloger Nasional ini mempunyai rating yang cukup tinggi. Data yang ada menunjukkan bahwa masyarakat ponorogo bisa dikatakan masih begitu tabu akan dunia internet, apalagi dunia blogging. Kontan, antusias dan keingeintahuanpun muncul di benak mereka untuk segera megikuti talk show blog dan gathering ini.

Kendati acara molor 1 jam, yang seharusnya dimulai pukul 13:00 wib tetapi baru dibuka pukul 14:00 wib, tetap tidak memadamkan api antusiasme peserta. Dengan sabar mereka menunggu dimulainya acara dengan berbagai hal yang bermanfaat. Ada yang saling kenalan baik antar peserta maupun dengan panitia, tukar nomor hp, bersendagurau, sharing tentang blog, ada juga yang menikmati pemandangan taman di halaman luar.

Talk show dimulai dengan pembukaan dilanjutkan dengan sambutan-sambutan dari ketua panitia dan perwakilan dari PEMKAB. “kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membatu terlaksananya acara talk show ini, dengan harapan talk show ini bisa membawa perubahan yang signifikan bagi bumi reog kita.”(Willi, ketua panitia).

Diawali oleh bapak budi dari Surabaya. Beliau membawakan materi tentang blog. Diulas banyak hal tentang sejarah blog, epistimologi, sisi positif-negatif, sampai peranan blog sebagai media promosi yang dinamis.

Pemateri kedua langsung dari Dinas Pariwisata (DISPARTA) Ponorogo, Bapak Herjuno. Beliau memaparkan program kerja yang ada di DISPARTA dengan sangat gamblang dan trasparan. Diantaranya adalah program RENSTRA (Rencana Strategis) yang sedang digalakkan akhir-akhir ini.

Terakhir dari pimpinan redaksiRradar Madiun. Beliau sedikit meng-opinikan korelasi antara blog dengan jurnalistik, baik sisi negatif maupun positifnya. Juga diterangkan masalah-masalah yang terkait dengan jurnalistic citizenz.

Sesi tanya jawab pun dimulai. Begitu pertanyaan di buka, sebagian besar peserta mengangkat tanganya untuk menayakan hal-hal yang belum mereka ketahui. Hal tersebut menunjukkan bahwa minat, kemauan, dan antusias peserta sangat besar. Bahkan banyak dari peserta yang harus menyimpan pertanyaannya karena sesi pertanyaan hanya dibatasi 6 pertanyaan saja, mengingat waktu semakin sore.

Akhirnya acara yang paling ditunggu-tunggupun dimulai, yaitu penyerahan hadiah kepada pemenang lomba juara 1, 2, 3 dari lomba ngeBLOG “Ponorogo di matamu”. Hadiahnya sangat menarik,

1. Juara I Rp 1 juta + Sertifikat + Domain&Hosting + Merchandise
2. Juara II Rp 750 ribu + Sertifikat + Domain&Hosting + Merchandise
3. Juara III Rp 500 ribu + Sertifikat + Domain&Hosting + Merchandise

Penyerahan hadiah diwakili oleh bapak budi (Bloger Nasional). JUARA 1 diraih oleh TKI yang ada di Korea,Kusno A. Fauzy (Magetan) dengan judul Ponorogo..., JUARA 2 Amelia Sasanti (Ponorogo), dengan judul Ponorogo Kotaku..., dan JUARA 3 Deny Agung W. (Madiun), dengan judul Ponorogo, Dengarlah… Selamat untuk para pemenang, terus berkarya, untuk indonesia jaya.
Pertanyaannya, kapan ya PONOROGO bisa menghilangkan budaya jam karet alias molor??

Next..

REOG Ponorogo Sebagai Seni Budaya yang Harus di Pertahankan dan Dilestarikan

Membicarakan hal tentang budaya, maka tidak akan lepas dari komponen masyarakat, nilai, norma, pengetahuan, kepercayaan, adat istiadat, dan unsur-unsur budaya lainnya. Sesuatu yang bersifat abstrak, diwujudkan dengan karya-karya yang diciptakan manusia sebagai makluk yang berbudaya berupa perilaku dan benda-benda itulah budaya. Misalnya pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial, religi, seni, dan lain-lain, yang kesemuanya ditujukan untuk membantu manusia dalam melangsungkan kehidupan bermasyarakat.



REOG Ponorogo sebagai salah satu icon budaya nasional, sudah seyogyanya dijaga dan dilestarikan. Kekayaan serta mahakarya bangsa yang bisa membawa image positif sebagai negara yang berbudaya di mata dunia.

Tapi Beberapa bulan yang lalu kita menghadapi masalah yang cukup bombastis lantaran budaya tradisional Negeri kita tercinta ini dianggap telah dicuri oleh salah satu Negeri tetangga. Semisal REOG Ponorogo, batik, angklung hingga lagu-lagu rakyat. Pencurian budaya tradisional itu menimbulkan amarah rakyat Indonesia yang tidak rela budaya mereka diakui sebagai milik negara lain.

Permasalahan tersebut juga membuat kita tersentak bahwa selama ini ternyata kita telah mengabaikan budaya tradisional sendiri sehingga kecolongan oleh bangsa lain yang lebih pandai memanfaatkannya untuk kepentingan mereka. Apakah kita memang patut dipersalahkan karena ternyata gagal memelindungi budaya bangsa sendiri? Sebenarnya tidak mudah menjawab pertanyaan itu.

Sebab kehidupan manusia sendiri tidak pernah statis dan pada seiring waktu akan selalu mengalami perubahan sosial termasuk pula budaya yang menurut Selo Soemardjan dan Soleiman Soemardi dari FISIP-UI adalah sarana hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat. Sehingga mau tidak mau kita akan mengalami perubahan dari budaya lama menjadi budaya baru yang mungkin sebagian atau seluruhnya berbeda dari sebelumnya.

Jika pada zaman dahulu perubahan budaya biasanya terjadi dalam waktu lama dan gradual, namun pada zaman yang kian modern berkat kemajuan teknologi dan juga globalisasi dalam segala aspek kehidupan manusia di bumi ini sehingga perubahan budaya terjadi cukup cepat dan tidak jarang radikal. Tidak heran jika di Indonesia pun terjadi kegamangan budaya karena intervensi budaya modern dari luar yang makin gencar.

Selain itu, generasi muda kita sebagai produk modernisme semakin kurang tertarik terhadap hal-hal yang berbau tradisi karena dianggap kuno, ketinggalan zaman dan hanya milik generasi tua belaka. Menghadapi keadaan itu, pemerintah dan segenap kelompok masyarakat yang peduli sebenarnya tidak tinggal diam. Karena bagaimanapun budaya tradisional patut dilindungi dan dilestarikan.

Selain masalah internal seperti kurang ketertarikan masyarakat Indonesia terutama generasi mudanya dan upaya pelestarian yang belum terasa gaungnya, juga terjadi masalah eksternal. Seiring dengan perkembangan zaman modern produk budaya bukanlah milik kolektif seperti ketika masa agraris melainkan milik individualis atau sekelompok etnis. Oleh karena itu, segala produk budaya termasuk kesenian kontemporer maupun tradisional pun diberi cap milik individu atau sekelompok masyarakat, bahkan sebuah bangsa.

Nah, ketika masyarakat kita lalai memberi cap tersebut pada produk budaya sendiri, terjadilah pencurian budaya oleh bangsa lain yang kemudian diklaim sebagai produk budaya bangsa tersebut. Oleh karena itu harus ada perlindungan budaya yang lebih jelas maka diperlukan sebuah undang-undang yang khusus untuk perlindungan karya budaya tradisional. Keanekaragaman budaya Indonesia yang terdiri dari ribuan etnis itu harus bisa dipatenkan agar tidak dicuri oleh bangsa luar untuk kepentingan sendiri.

Di samping itu, walau tidak mudah upaya-upaya pelestarian budaya kita harus tetap gencar melakukannya dengan berbagai cara, diantaranya adalah pementasan Grebeg Suro 2008 yang akan berlangsung Desember 2008 ini. Upaya pelestarian itu akan berjalan sukses apabila didukung oleh berbagai pihak termasuk pemerintah dan adanya sosialisasi luas dari media massa. Maka cepat atau lambat, budaya tradisional kembali akan bergairah.

Oleh:
Taufikul Yusufa
Mahasiswa INSURI PO (05)
Jurusan Komunikasi Penyiaran Islam
Aktif di Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) PERS
kata kunci (keyword): reog, ponorogo, dan grebeg suro

_____________________
Sumber Gambar:
http://ma6ma.wordpress.com/2007/11/24/malaysia-berulah-lagi/
http://www.myrmnews.com/situsberita/viewgb_foto.php?id=1062&page=306
http://intersections.anu.edu.au/issue2/Warok.html

Next..

Ilusi Mata


Optical Illusions

Mana yang Lebih Besar?
Perhatikan titik pusat (lingkaran)
pada gambar kiri dan kanan. Mana titik pusat yang lebih besar?

Kita sering mendengar ungkapan, "Saya belum percaya kalau belum melihat dengan mata kepala sendiri." Ungkapan ini seolah melegitimasi bahwa mata kita "tidak bisa salah." Kalau kita sudah lihat sendiri, kita baru yakin bahwa hal tersebut benar adanya. Terkesan seolah mata kita tidak bisa ditipu.

Tapi apakah benar, mata kita tidak bisa salah? Di bawah ini saya sajikan beberapa gambar untuk menguji kehebatan mata kita yang "konon tidak bisa salah" tersebut. Gambar-gambar ini penulis peroleh dari VCD sulap tentang Optical Illusions. Lihat dengan cermat, awas mata Anda tertipu alias keliru menentukan, menemukan, menghitung, dan memastikan yang ditanyakan.



Tangga Tiada Akhir.
Ini adalah gambar sebuah tangga.
Bisakah Anda menunjukkan di mana:
titik tertinggi atau titik terendah dari anak tangga ini?





Dari Mana Lubang ini? Gambar segitiga pertama dan
kedua berukuran sama. Bagian-bagiannya pun sama
(merah, hijau tua, coklat, dan hijau muda). Tapi setelah disusun
dalam posisi yang berbeda, muncul sebuah lubang pada
gambar kedua. Nah... dari mana datangnya lubang ini???


Jumlah kaki gajah. Silakan Anda hitung
berapa jumlah kaki gajah ini?


Ada Berapa Titik Hitam? Bisakah Anda menghitung,
ada berapa titik hitam pada gambar ini?

Next..

Lyric n Chord


Lyric n Chord Indonesian Song
begitu banyak band yang sedang bersaing di belantika nusantara kita, itu petanda dunia music indonesia sedang berjaya. Oplos untuk Indonesia...!

PETERPAN
/RIF
COKELAT
PADI
GARASI

Next..

My Dream In The Future


Isi pikiranmu membentuk tindakanmu, tindakanmu membentuk kebiasaanmu, kebiasaanmu membentuk karaktermu, karaktermu membentuk nasibmu.


..:: MY FINANCE ::..

My Mobile

MY INFORMATION MEDIUM

MY DRIVING

MY BIG HOUSE N SIMPLE VILLA

My Wife Maybe, he2...!
Thankz God, I Will Coming There

My Nice City Dream


..:: COMPANY BRANCH ::..
Music Studio
Radio StationApartementEditing n Printing Image Store
Simple Restaurant
"HOTEL 7 BENUA"
Radenz Post Madia
My Home Schooling
Self Development n Bussines Basic
Radenz Paper Stock Coorp

Next..